Trans Studio Makassar  
Thursday, October 22, 2009 @ 2:30 PM


akhirnya rasa penasaran itu pupus sudah...

sejak gembar gembornya heboh dari awal 2009 hingg pembukaannya September lalu, tempat ini menimbulkan rasa penasaran untuk dikunjungi ..
tempat yg mendeklarasikan dirinya sebagai theme park indoor terbesar di dunia, Trans Studio Makassar .. sebuah lokasi yg memadukan hotel, pusat bisnis, kawasan niaga hingga tentu saja yg paling menghebohkan theme park .. kalo engga salah, mungkin tempat inilah satu2nya theme park di kawasan Indonesia Timur (atau ada di tempat lain? CMIIW)

kunjungan bertepatan dengan urusan kantor, nyambi sambil menyelam makan udang .. karena ngebet dan penasaran dengan yang namanya Trans Studio, maka urusan kantor pun dipercepat diselesaikan hingga selasa malam jam 9 supaya di hari rabunya bisa dipuas2in di lokasi theme park ...

berangkat dari Karebosi, setelah sebelumnya icip2 konro bersama orang kanwil setempat .. ahh entah kenapa Konro Karebosi memang bikin kangen klo ke Makassar ..
sampe di daerah Losari terus ke arah ujungnya (hasil reklamasi?) hingga jalan Metro Tanjung Bunga sampailah di lokasi ...
awalnya mengira lokasi ini sudah jadi ternyata untuk beberapa bagian seperti pusat perbelanjaan dan pusat bisnis-nya masih dibangun.. apalagi hotel, apartemen dan resort-nya yg masih dalam proses reklamasi .. ah tak apalah, yg penting bisa icip2 theme park indoor terbesar ..

awalnya kirain kayak di Dufan atau TMII, masuk mesti bayar perpengunjung .. ternyata tidak, kalau cuman parkir dan liat2 doank dari luar cuman modal bayar biaya parkir doank ..
ok .. sampailah di tempat parkir dan kemudian nyari2 pintu masuknya, ah ini rupanya yg kurang petunjuk pintu masuk dari tempat parkir, untungnya ada petugas yg dengan ramahnya menunjukkan arah pintu masuk ... mengenai petugas dan karyawan, perlu diacungkan jempol yg selalu ramah melayani dan menanyakan kebutuhan pengunjung .. dan dari tempat parkir naiklah ke aula pusat perbelanjaan Trans Studio di aula ini pula merupakan pintu utama untuk masuk ke theme park

[aula Trans Studio dengan big screen di atasnya]

sempet ragu sih, antara hendak masuk atau engga ... berhubung kepalang basah udah nyampe, masa iya engga masuk dan cuman nongkrong di depan loket doank? masuklah kita
harga tiket masuk sebesar IDR 100.000, tiket masuk ini sudah termasuk Kartu Studio Pass (IDR 10rb) dan tarif masuk ke 15 wahana (IDR 90rb) ... oya, di sini bisa gesek juga lho, sayangnya masih terbatas hanya untuk VISA itupun minimum purchase IDR 250rb jadi kalo di sini siap2 aja bawa uang tunai, selain itu pula... pembelian di dalam theme park tidak mengenal uang tunai tapi pembayaran menggunakan kartu pass tadi yang bisa direfill di dalam, jadi ya sekali lagi siap2 uang tunai meskipun di dalam terdapat beberapa ATM, hanya saja bagi yg enggan kena biaya transaksi antar bank ya sebaiknya nyari ATM di luar kawasan Trans Studio ini (masalahnya di kawasan ini baru nemu ATM dari satu jenis bank saja)
sistemnya seperti di Game Master, tiap wahana harus gesek pake kartu dulu (yg nantinya akan mengurangi pulsa) di pintu masuk yg mengingatkan akan busway

[pintu masuk tiap wahana]


theme park Trans Studio terbagi dalam 4 kawasan dan tema .. Studio Central, Magic Corner, The Lost City dan Cartoon City .. Studio Central mengingatkan kita akan kawasan Hollywood di taun 60'an, Magic Corner seperti berada di dunia Harry Potter di mana terdapat pohon besar seperti di Hogwarts dan dikelilingi toko2 jaman victoria seperti di Diagonalley, The Lost City dibuat seperti lokasi petualangan India Jones di mana terdapat hutan dan kuil2 Inca lengkap dengan suara hewan2, Cartoon City merupakan kawasan yg paling warna warni seperti gambaran anak2 .. dengan set tempat seperti itu, Magic Corner merupakan set favorit kami .. oya untuk mendukung tema tiap kawasan terkadang berlalulalang orang yg menggunakan kostum seperti ada yg pake baju wizard di Magic Corner ato yg pake baju Indiana Jones di The Lost City.. begitupun dengan kostum para pegawainya yg disesuaikan dengan tema masing2 kawasan..
oya, ingin tahu sebesar apa theme park ini? .. kalo dibandingkan2, FUn City di BSM nyaris menyamai satu kawasannya ... jadi theme park ini 4x dari wahana bermain di BSM ...

[kawasan Magic Corner]


kawasan pertama yg dikunjungi .. Studio Central ... wahana pertama yang dicoba yaitu FX-Travaganza, sebuah pertunjukkan film yg dicampur aduk dengan perfomance panggung .. ga terlalu interest sih cuman klo anak2 pasti suka dibawa kesini, seakan2 mereka liat pemaen Extravaganza nongol dari layar bioskop, oya sebelum masuk bioskop, kita bisa liat (ato foto juga) dengan patung lilin dari icon2 Trans seperti Desta, Ringgo (Derings) ato Indra Herlambang, Cut Tari (Insert) ato Cinta Laura (Cinta ini icon dari acara apa sih?) ehehehe sayangnya patungnya ga mirip, yg buat mesti kursus dulu kali di Madame Tussauds.. setelah itu ada pertunjukkan musikal (seperti operet atau kabaret) "Jason Mencari Cinta", yaaa semacem Cinderella gitu lah.. yg jelas lebih menarik ketimbang FX-Travaganza .. kostumnya menarik, tariannya atraktif dan kompak .. klo kesini bersama keluarga wajib kunjung untuk nonton, itung2 melepas lelah juga kalo abis naek wahana2 yg laen .. karena seperti Balada Kera di Dufan, teater musikal ini dibuka hanya jam2 tertentu saja, yaitu 3 sore dan 7 malam (jadi usahakan luangkan waktu jam segitu di Trans Studio), durasi pertunjukkan sekitar 25 menit ..
selanjutnya ada wahana yg cukup menarik, Studio 4D, sayangnya wahana ini tidak termasuk kedalam paket 15 wahana yg disebutkan sebelumnya. oleh karena itu untuk wahana di luar yg 15 dikenakan biaya IDR 25rb/wahana yg di-topup kedalam kartu pass kita ... wahana ini sedikit mirip Turbo Tour-nya Dufan, sebetulnya lebih menarik karena disajikan dalam format 4D, sayangnya kursinya kurang rock n roll sehingga kerasa kurang asyik (ga kayak Turbo TOur di mana kita dikocok abis2an) ... tapi nuansa 4D-nya itu tetep mengasyikkan (lebih mengasyikkan klo kursinya lebi rock n roll) ... oke, kenyang di kawasan ini pindah ke kawasan lain ...
satu lagi, terkadang suka ada street perfomance berupa nyanyian ato tarian ato sulap tergantung dari tema kawasan masing2 (pas kemarin ada yg menampilan acapela di Studio Central)

[lilin CinLau, icon acara apa sih?]


[pertunjukkan "Jason Mencari Cinta"]


[acapela, penyanyinya ternyata yg nge-dance di teater musikal]


kawasan kedua yg dikunjungi .. Magic Corner .. di sini, ada "barang wajib" sebuah theme park, roller coaster, yaaaa versi mini sih bahkan lebih mini ketimbang Alap-alap nya Dufan mmm klo pernah ke Bandung Supermall (BSM) yaa seperti itulah coasternya .. cuman disinilah wahana yg lumayan bikin sedikiiittt sport jantung pertama karena ada Magic Thunder Coaster (wahana coaster-nya), Dunia Lain (seperti rumah hantu), Dragon Tower (euuuu mirip wahana apa ya yg duduk, diangkat ke ketinggian langsung jatuh), Putar Petir (mirip Gajah Bleduk muter2 sambil naek turun enjut2an, yaa gajah bleduk versi hardcore) .. hanya Putar Petir yang termasuk dalam paket, yg lain harus nambah
pas kemarin berkesempatan naek semua kecuali Dragon Tower (berhubung ga ada temen, hehehe males klo naek wahana cuman sendiri) .. untuk Dunia Lain mmmmm sorry to say, cupu banged, nuansanya padahal lumayan bikin serem hanya saja ini rumah hantu ga ada unsur kejutnya yaa jadinya kok malah mirip Istana Boneka-nya Dufan .. Putar Petir, wahana paket yg kudu dicoba ...

[ambil pose dulu sblum naek coaster]


kawasan ketiga, The Lost City ... di sini wahana yg berbayar tambahannya hanya "JELAJAH" wahana yg klo ditilik2 mirip Niagara-nya Dufan namun sebelum naek keliling dulu "menjelajahi" alam liar tempat suku2 terpencil. oya beda dengan Niagara, wahana ini ga terlalu bikin basah kok cuman "dikit" aja, wahana paketan yg waktu itu dicoba yaitu Safari Track euuuu aduh buat bocah banged ini sih cuman kliling ga jelas dan ga kerasa "safari"-nya.. klo bawa anak kecil mungkin bisa coba juga wahana lain kayak Rimba Express ato Sepeda Terbang tampaknya sih cukup menarik, cuman karena lagi sendirian tengsin donk naek gituan ..

[wahana JELAJAH]


kawasan terakhir, Cartoon City ... nahh ini betul2 kawasannya anak2, tapi ada juga kok wahana yg tetap bisa dinikmati orang besar (dan termasuk paket pula) seperti Ayun Ombak (versi kecilnya Kora-kora namun plus muter2) dan Angin Beliung (versi kecilnya Ontang Anting) ... kalo bawa anak kecil, bisa nyoba Kids Studio, seperti versi cilik Kidzania, hanya saja termasuk wahana berbayar tambahan ... dan "barang wajib" theme park lainnya karusel ..

overall, cukup menarik kok dateng kesini cuman yaaa rasanya kok ga kenyang2 banged .. tapi Indonesia boleh berbangga punya tempat seperti ini ..
ah iya, hal lain yg sangat disayangkan, merchandise-nya yg selangit ... nyaris menyamai toko suvenir Hard Rock .. kaos doank dihargain IDR 250rb alamaaakkk
jadinya cuman bisa beli stiker, gantungan kunci dan pulpen doank (inipun sudah menghabiskan IDR 75rb ck ck ck)

meninggalkan lokasi sekitar pukul 5 sore, ahhh cukup seru hanya sayang cuman sendiri .. serunya klo ke theme park memang rame2 bisa tereak2 bareng, hura2 bareng ... kemaren karena sendiri mau ga mau beberapa wahana ikut rombongan laen .. and i felt i'm the oldest hahahahaha

sayang pula di sini terkena musibah, kamera tidak sengaja terjatuh setelah menaiki mini coasternya .. mangkanya sekarang lagi nyari2 tempat servis pocket digicam yg murah meriah ..
ada saran?



[pertunjukkan "Jason Mencari Cinta", pemerannya kok beda?]

Labels:

[ 0 COMMENT(s) SO FAR]