ibakah?  
Sunday, March 15, 2009 @ 12:17 AM


alkisah ..

di suatu angkot ketika lewat Rawa Belong, berhentilah si angkot untuk menaikkan salah satu calon penumpangnya .. seorang ibu (umur sekitar 40-an) bersama anak cowoknya yg masi ABG sambil membawa satu kardus bekas mie instant yg entah apa isinya
"Slipi Bu! Slipi!" seru si supir angkot ke si Ibu
"engga Bang saya ga punya ongkos"
"engga apa2 .. udah naek aja, ayo!"
"bener Bang ga apa2?"
"iya.. engga apa2.."
"terima kasih Bang"
dan naiklah si ibu dan si anak ke dalam angkot ... meluncur pulalah angkot dari Rawa Belong menuju Slipi
di angkot si ibu yg tampak memelas dengan tampang si anak yg polos ditanya oleh salah satu penumpang.. ternyata si Ibu ini dari Jambi hendak menuju Cianjur, di pintu tol Kebon Jeruk si Ibu baru sadar bahwa dompet yang berisikan seluruh uangnya termasuk ongkos-ongkosnya hilang .. si Ibu bilang dicopet, karena di daerah Lampung mereka sempat diberikan minuman oleh Bapak-bapak yang sempat membuat mereka lupa sesaat .. karena uang mereka hilang tak bersisa maka oleh kondektur bus, mereka diturunkan di pintu tol Kebon Jeruk dan entah bagaimana caranya sampe ke Rawa Belong ..... sedangkan si Ibu dan anaknya tetap harus meneruskan perjalanan menuju Cianjur
.... merasa iba mungkin, penumpang angkot yg bertanya tsb memberikan lembaran rupiah kepada si Ibu, bahkan menawarkan makan malam dan menginap di rumahnya (tapi ditolak si Ibu dengan alasan harus lekas ke Cianjur), penumpang lain pun turut memberikan lembaran rupiah pada si Ibu ..
sesampainya di Slipi, supir angkot menyuruh si Ibu turun untuk meneruskan perjalanan dengan menggunakan bus menuju kawasan UKI-Cawang dan mencari bus dengan tujuan Cianjur ..
kalau anda ada dalam posisi sbg salah satu penumpang apa yang akan anda lakukan?

salah satu penumpang dari angkot tersebut adalah aldi .. hanya saja aldi tidak ikut memberikan bantuan kepada si Ibu tersebut ...
ga empati? ga punya belas kasihan? dingin? pelit? cap jahe meregehese?
entah lah.. bingung ............ sebelum menjawabnya review dulu pengalaman2 aldi sebelumnya

di Bandung .. waktu kuliah dulu di per-4-an Dago-Merdeka-Riau pernah ketemu Bapak2 .. ciri2nya berkumis tipis, berkacamata, kulit putih .. si Bapak bercerita bahwa dia hendak menuju ke Cimahi, hanya saja dompetnya jatuh sehingga bingung harus ngapain, karena iba aldi bantu si Bapak dengan beberapa lembaran rupiah (yg menurut aldi cukup untuk ongkos ke Cimahi dari Merdeka) .. beberapa minggu kemudian, ketemu lagi dengan si Bapak di tempat yg sama dengan peristiwa yg sama (dompet hilang, mau ke Cimahi), awalnya ga ngeuh dan akhirnya iba dan ngasi lembaran rupiah lagi .. lalu.. wow!!! beberapa hari kemudian bertemu lagi dengan Bapak2 tsb yang "lagi2" mengalami peristiwa yg sama .. walhasil rasa iba sudah berubah menjadi curiga dan yang ada penolakan langsung terhadap si Bapak dengan bilang lagi sibuk dan buru2.. beberapa bulan kemudian juga bertemu lagi, tentu saja yg ada hanya penolakan
tahun kemarin waktu lagi pulang ke Bandung sempet liat Bapak2 tersebut .... masih di tempat yang sama

di deket Atmajaya-Semanggi .. ngalamin kejadian yg sama juga dengan sebelumnya, hanya saja ini Ibu-ibu, rambut sebahu, kulit kecoklatan, suka bawa tas besar warna hitam dengan baju motif bunga .. sama dengan kejadian di atas juga, si Ibu ngaku hilang uang dan hendak ke Ciledug .. ok sekali, rasa iba itu tetep ada ... tapi ketika bertemu yg kedua kalinya? kok jalan2 mulu? kok ilang mulu?
di daerah deket Atmajaya situ selain ibu2 tadi, ada juga seorang pemuda .. yg ngakunya mau ke Merak, pertama kali okelah, iba dan ikut ngebantu .. kalo yg ini ngakunya sedang ga punya uang tapi harus pulang .. tapi kedua kalinya? ga punya uang kok kerjaannya jalan2 melulu, mbok ya sadar dikit kek pake perhitungan kek .. pas pertemuan kedua, yg ada si pemuda ini malah aldi interogasi ..
"lho.. mas ini kan yg waktu itu? .... kenapa lagi mas? ga ada duit lagi?.. jalan2 kok ga pake duit? ... kesini mau ngapain?" pas diinterogasi bilangnya sih lagi nyari kerja, pas ditanya nyari kerja apa dan di mana yg ada si pemuda tsb malah marah2 "Mas! kalau mau bantu yg ikhlas aja!" ... nah lho! kok malah jadi marah2? .. semprul! karena lagi emosi dada pemuda tsb otomatis aldi dorong, cuman keburu dilerai orang laen .. bah! males ngelayanin model gituan, mening angkat kaki langsung naek 640 .. sambil berlalu di 640, orang tersebut kayaknya sih sumpah serapahin aldi, sambil bilang "roda kadang berputar Pak, kadang di atas kadang di bawah.." dst dst dst entahlah bergumam apa, udah males ngeladeninnya, lagi ngucap mantera jadi ubur2 kali...

yg paling spektakuler mungkin pas kuliah dulu ... ketika abis tarawehan di mesjid Pusdai, Diponegoro-Bandung dateng cowok dengan usia kisaran 16-18 taunan nyamperin aldi..
"pulang kerja bang?" tanya si pemuda ke aldi
kebetulan waktu itu ambil kuliah malem dan masi pake baju dinas, maklum sempet ngerasain jadi staff IT di salah satu pabrik tekstil
"iya nih..."
lalu perbincangan berlanjut ke masalah nanyain kabar, rumah di mana dan akhirnya entah kenapa kok nyambung ke masalah ekonomi... dan kondisi ekonomi orang itu, akhirnya orang tsb jg bercerita bahwa dia sebatang kara, dari kecil dia ikut tantenya, hingga sekarang orang tsb merasa ga enak ngerepotin tantenya terus sehingga memutuskan keluar rumah dan putus sekolah, luntang-lantung ga jelas, dia bilang udah nyoba ini dan itu utk bertahan hidup.. dan akhirnya sampai pada 2 tawaran hidup yg stabil, yg satu datang dari sebuah pesantren di Jawa Tengah (lupa nama kotanya) yg membuka sekolah dan akomodasi gratis serta sebuah pekerjaan tetap di daerah pesantren tersebut .. yang kedua datang dari Bandung, tawaran materi dan pekerjaan dengan syarat orang itu harus merubah keyakinan hidupnya .. tentu saja dalam satu keyakinan yang sama, aldi menyarankan untuk mengambil yang pertama, akan tetapi orang tsb bilang utk menuju pesantren tsb dia tidak memiliki ongkos dan harus konfirmasi terakhir malam itu ... nah, bingung kan? oke, daripada membiarkan orang tsb mengambil opsi kedua, aldi (sori, bukan riya) membayarkan orang tsb nelepon ke Jawa Tengah (via wartel) bahkan mengongkosi orang tsb ke Jawa Tengah, untuk yang ini materi yang aldi keluarkan cukup besar saat itu .. pemuda tsb berjanji, sesampainya di pesantren, dia bakalan langsung telpon balik utk ngasi kabar
then? ... ga ada konfirmasi sama sekali .....................

dan masih banyak lagi yang seperti ini ..........

see?
inilah yang membuat aldi kehilangan kepercayaan dan rasa iba terhadap kejadian di Rawa Belong tadi... bukannya ga mau ngasih dan bukannya engga iba.. hanya saja kejadian2 sebelumnya bikin aldi gondok banged, karena beberapa ulah manusia brengsek, orang2 yg benar2 membutuhkan jadi terlantar...
kadang dalam hati sendiri ada pertentangan, kenapa ga dibantu? kenapa elo diem aja? ... tapi kejadian2 dan pengalaman2 sebelumnya itulah yang bikin badan tertahan utk turut membantu ...
salahkah?

aldi rasa banyak contoh yang seperti ini, ga cuman yg lagi ga punya ongkos dan luntang lantung .. tapi juga yg minta sumbangan mesjid, panti asuhan dan lain-lain ... mo bantu? mau.. tapi yakin ini beneran? wallahualam ..
yg jelas aldi yakin, manusia2 brengsek yg memanfaatkan rasa iba dan rasa peduli orang lain akan Allah beri hadiah yg spesial kelak ........

Labels: ,

[ 0 COMMENT(s) SO FAR]